Breaking News
recent

7 Sebab Kenapa Azam Tahun Baru Tak Dapat Dicapai..!!!

Tidak lama lagi, kita semua akan melangkah ke tahun baru 2015. Seperti biasa, semakin hampir dengan tahun baru, semakin ramai orang yang mula menyenaraikan azam tahun baru mereka. Antaranya seperti dalam gambar di bawah ini:



Sangat ‘cliche’ bukan? Tapi bagaimana dengan azam tahun ini? Adakah semuanya telah selesai? Seperti kebanyakan orang, mana-mana azam tahun ini yang masih belum selesai pastinya akan dibawa ke tahun hadapan. Perasan tak?

Persoalannya, kenapa azam tahun baru bagi 95% orang di dunia hanya sekadar satu senarai yang tidak bermakna?

Berikut, memetik artikel yang digarap di sebuah blog, ini adalah sebab-sebabnya:


1. Kita membuat terlalu banyak azam pada satu-satu masa






Dalam hal ini, memang tidak boleh salahkan sesiapa. Semangat berkobar-kobar dalam diri ketika menyenaraikan azam tahun baru menyebabkan kita menyenaraikan terlalu banyak azam, yang mana kadang-kadang agak mustahil untuk dicapai. Tetapi ketika itu, segalanya tampak mudah dan tidak mustahil kerana semangat untuk berubah kepada yang “lebih baik” mengatasi segalanya. Benar, semua orang pun mahu menjadi lebih baik bukan? Cuma kadang-kadang kita terlepas pandang kepada keupayaan kita untuk melakukan segala yang disenaraikan.

Teruskan Selongkar...

2. Kita hanya sekadar menulis tetapi tidak bekerja keras untuk benar-benar mencapainya





Berhenti merokok? Mula bersenam? Makan secara sihat? Lebih keseimbangan dalam hidup? Secara dasar, azam-azam ini bunyinya memang bagus jika kita lakukan. Tetapi adakah kita benar-benar mahukan kesemuanya? Atau sekadar menulisnya bagi memenuhi segenap ruang yang ada pada permukaan kertas? Malangnya, semangat berkobar-kobar ketika menyenaraikan azam tahun baru semakin lama semakin layu. Atau mungkin juga kita berasa azam yang ingin dicapai itu tidak sukar yang hanya memerlukan sedikit usaha. Walaupun begitu, azam tetap tidak boleh dicapai tanpa usaha yang sungguh-sungguh.


3. Kita tidak mulakannya dengan segera, sebaliknya berlengah-lengah




Selepas menyenaraikan azam tahun baru, kita sememangnya tidak mahu terus ‘jump’ atau mulakannya serta-merta. Sebaliknya, kita biarkan masa menentukan sama ada kita bersedia atau tidak. Selalunya, kita akan tunggu ‘the perfect moment’ untuk memulakan sesuatu. Betul tak? Dan akhirnya, sampai ke sudah masa itu tidak muncul. Kita pun mula menyalahkan keadaan sekeliling atau masa kerana tidak mengizinkan kita untuk melakukan perkara-perkara yang sepatutnya kita lakukan. Ya, masa yang salah, bukan kita yang salah. Cuba tanya semula diri kita, bilakah ‘the perfect moment’ itu sebenarnya?


4. Kita terikut-ikut. Apa yang orang lain senaraikan, itu juga yang kita nak.





Ini antara perkara yang paling biasa terjadi. Orang lain nak kahwin, kita pun nak kahwin. Orang lain nak beli kereta baru, kita pun nak beli kereta baru. Orang lain nak kumpul RM20 ribu setahun, kita pun nak kumpul RM20 ribu setahun. Kita terlalu sibukkan perihal orang lain sehingga perihal sendiri tidak terjaga. Ya, mungkin bagus jika kita ikut jejak langkah rakan-rakan kita yang mahu menyimpan lebih banyak wang demi masa hadapan. Tetapi lihat semula dan tanyakan pada diri sendiri adakah jumlah yang disasarkan itu realistik dan boleh dicapai. Sekiranya jumlah itu terlalu besar, bukan sahaja kita rasa mustahil, malah pasti sangat sukar untuk kita memulakannya. Jadi, lebih baik untuk tidak terikut-ikut dengan orang lain.


5. Kita tidak bersedia untuk gagal ketika cuba untuk mencapainya





Antara persoalan yang selalu bermain di fikiran sebelum kita mula untuk melakukan sesuatu ialah, “Bagaimana kalau aku gagal? Apa yang patut aku buat selepas itu?”. Takut pada kegagalan itu sememangnya lumrah manusia yang tak dapat kita elakkan. Selagi minda kita terperangkap dengan persoalan sebegini, selagi itulah kita akan rasa takut untuk mencuba sesuatu kerana kita tidak bersedia untuk gagal. Dan akhirnya, kita tetap akan gagal kerana langsung tidak mencuba. Jadi dari sini, mungkin sesetengah kita merasakan, “Kalau aku buat pun aku gagal, lebih baik aku tak payah buat terus. Sama je.” Maka sebab itulah 95% orang di dunia ini tidak bersusah payah untuk mencapai azam yang sudah dicatat.


6. Kita berhenti sebelum sampai ke garisan penamat





Berbeza pula untuk hal ini. Kita dah cuba tetapi berhenti di pertengahan jalan. Kenapa agaknya? Adakah kerana ia membosankan? Adakah kerana kita berputus asa? Mungkin juga. Ia bergantung kepada tahap ketahanan seseorang sebenarnya. Mungkin kita dah cuba sedaya upaya tetapi masih tidak membuahkan hasil. Mungkin juga kita berhenti percaya bahawa kita mampu melakukannya selepas beberapa percubaaan yang gagal. Oleh itu, kita membuat keputusan untuk berhenti di tengah jalan. Rugi kan? Tetapi sekurang-kurangnya, individu dalam kategori ini masih berani untuk mencuba, lebih baik daripada tidak mencuba langsung.


7. Kita tidak ada motivasi atau komitmen





Kita selalu mempunyai azam yang tidak membawa apa-apa makna dan cuba menjadikannya satu kenyataan. Masalahnya, azam yang kekurangan asas makna dan kaitan peribadi inilah yang akan menghabiskan tenaga kita. Pada awalnya, pasti kita ada sedikit motivasi yang membawa kita untuk memulakan sesuatu. Namun begitu, motivasi itu tidak pernah kekal. Apa yang kita perlukan sebenarnya ialah sesuatu yang lebih asas, lebih utama dan lebih penting kepada kita. Itulah satu-satunya cara untuk mendapatkan ‘booster’ yang akan menolak kita ke hadapan, memberi keyakinan di dalam diri kita dan memastikan motivasi dan komitmen yang berterusan dalam melakukan sesuatu pekerjaan.


Bila difikirkan kembali, ada benarnya apa yang dua ekor kucing ini katakan. Betul tak?





Jadi, adakah perlu untuk seseorang mempunyai azam tahun baru? Ia semua bergantung kepada diri kita sendiri. Sama ada kita mahu mencapainya atau tidak, segalanya terletak dalam genggaman tangan kita. Apa-apa pun, selamat maju jaya!

No comments:

========================================================================================== ✔ Selongkar10 ~ Pelbagai Info Menarik Dalam Bentuk Angka =================================================================================
Selongkar10. Powered by Blogger.